Program Kartu Prakerja Belum Menyentuh Rakyat di Pati

Pati, Berita10 – Anggota Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pati, Sukarno, menyatakan bahwa program Kartu Prakerja dari pemerintah pusat dinilai belum menyentuh ke masyarakat Pati. Menurut Sukarno, program tersebut hanya terdengar sebatas formalitas karena tidak ada sosialisasi yang dilakukan baik oleh Pemerintah Daerah maupun pusat. “Kartu prakerja dari pemerintah pusat terdengar hanya nyaring gaungnya, dan hanya terdengar sayup sayup, karena untuk sosialisasi tidak pernah dilakukan,” ungkap Sukarno.

Kartu Prakerja sebenarnya sudah muncul sebelum pandemi dan digunakan untuk memfasilitasi para tenaga kerja pemula, termasuk fresh graduate atau sarjana baru, agar dapat berinovasi dan menciptakan lapangan kerja baru atau berwirausaha. Namun, Sukarno mempertanyakan apakah di Pati sudah tersentuh dengan program Kartu Prakerja ini. Menurutnya, Dinas Tenaga Kerja mungkin yang mengurusi, tetapi hingga saat ini belum ada informasi atau instruksi dari pemerintah pusat yang menyebabkan kurangnya sosialisasi.

“Jadi yang saya pertanyakan, Apakah di Pati belum tersentuh kaitan dengan kartu prakerja? Jawabannya pasti Dinas tenaga kerjalah yang mengurusi, namun ternyata sampai saat ini belum ada informasi tentang Kartu Prakerja di Pati, kalaupun sudah ada, mungkin belum ada instruksi dari pemerintah pusat, jadi kurang ada sosialisasi,” ungkapnya.  Saat ini, para pencari kerja pemula di Pati mengalami kesulitan karena tidak dapat mengakses Kartu Prakerja. Sukarno berharap agar program Kartu Prakerja bisa bermanfaat bagi para pencari kerja yang belum beruntung mendapatkan pekerjaan, sehingga mereka dapat mengawali usaha mandiri atau memenuhi kebutuhan lainnya.

“Semoga kartu prakerja di Pati ada, dan bisa bermanfaat bagi para pencari kerja yang belum beruntung mendapatkan pekerjaan, sehingga bisa mengawali, merintis, membuka usaha mandiri, atau untuk kebutuhan lain,” terangnya. Program Kartu Prakerja berfungsi untuk memberikan bantuan biaya pelatihan guna mengembangkan kompetensi kerja, dengan sasaran penerima berusia 18 tahun ke atas yang sedang tidak sekolah atau kuliah. Bantuan ini hanya diberikan sekali seumur hidup untuk peserta yang memenuhi syarat dari pemerintah. Gos/Sol

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.